DETAIL KOLEKSI

Antibiotik dalam perawatan endodontik


Oleh : Selviana Wulansari

Info Katalog

Status Verifikasi : Sudah

Link :

Subyek : Endodontics;Antibiotics

Penerbit : FKG - Usakti

Kota Terbit : Jakarta

Tahun Terbit : 2020

Halaman : 18 p.


File Repositori
No. Nama File Ukuran (KB) Status
1. 2020_MD_FKG_3209.pdf 513.93

P Penggunaan antibiotik yang berlebihan dan munculnya strain bakteri yang resisten terhadap antibiotik merupakan masalah global. Kekhawatiran ini juga penting dalam hal mikrobiota oral dan penggunaan antibiotik untuk mengatasi infeksi gigi dan mulut. Tujuan dari makalah ini adalah untuk meninjau literatur saat ini tentang indikasi dan penggunaan antibiotik dan untuk membuat rekomendasi untuk resep mereka pada pasien endodontik. Infeksi odontogenik, termasuk infeksi endodontik, bersifat polimikroba, dan dalam kebanyakan kasus, resep antibiotik bersifat empiris. Hal ini telah menyebabkan peningkatan penggunaan antibiotik spektrum luas bahkan dalam kasus di mana antibiotik tidak diindikasikan, seperti irreversibel pulpitis simptomatik, nekrotik pulpa, dan abses apikal akut lokal. Dalam hal berbeda pembengkakan lokal, tujuan utamanya untuk mendapatkan drainase tanpa tambahan antibiotik. Pengobatan antibiotik tambahan mungkin diperlukan dalam pencegahan penyebaran infeksi, pada abses apikal akut dengan keterlibatan sistemik dan infeksi progresif dan persisten. Pasien yang dikompromikan secara medis (Medically compromised) lebih rentan terhadap komplikasi yang timbul dari infeksi odontogenik dan antimikroba memiliki peran yang lebih spesifik dalam perawatan mereka. Oleh karena itu, antibiotik harus dipertimbangkan pada pasien yang memiliki penyakit sistemik dengan compromised immunity atau pada pasien dengan penyakit kongenital atau kapasitas pertahanan yang berubah, seperti pasien dengan endokarditis infektif, katup jantung prostetik atau baru melakukan penggantian sendi prostetik. Penisilin VK, kemungkinan dikombinasikan dengan metronidazol untuk mengatasi strain anaerob, masih efektif dalam banyak kasus. Namun, amoksisilin (sendiri atau bersama-sama dengan asam klavulanat) direkomendasikan karena penyerapan yang lebih baik dan risiko efek samping yang lebih rendah. Dalam kasus yang dikonfirmasi alergi penisilin, lincosamides seperti clindamycin adalah obat pilihan.

Bagaimana Anda menilai Koleksi ini ?