DETAIL KOLEKSI

Perubahan Posisi Gigi Dan Avulsi Pada Gigi Anterior Sulung Dan Tetap Akibat Trauma (studi Pustaka)


Oleh : Arina Morika Husin

Info Katalog

Nomor Panggil : 617.645 ARI p

Penerbit : FKG - Usakti

Kota Terbit : Jakarta

Tahun Terbit : 2007

Pembimbing 1 : drg. Liane Andajani Tjakraatmadja

Pembimbing 2 : drg. Datu Mulyono, S.U.

Subyek : Dentistry - Pedodontics

Kata Kunci : trauma, anterior teeth


File Repositori
No. Nama File Ukuran (KB) Status
1. 2007_TA_KG_04003019_Halaman-Judul.pdf 767.44
2. 2007_TA_KG_04003019_Bab-1.pdf 652.37
3. 2007_TA_KG_04003019_Bab-2.pdf 1547.44
4. 2007_TA_KG_04003019_Bab-3.pdf 847.33
5. 2007_TA_KG_04003019_Bab-4.pdf 631.73
6. 2007_TA_KG_04003019_Daftar-Pustaka.pdf 634.46

T Trauma pada gigi sulung, gigi tetap, dan jaringan pendukungnya adalah salah satu masalah kesehatan gigi yang umum terjadi pada anak. Selama anak bergerak dan bermain secara aktif, maka kecelakaan atau trauma dapat terjadi. Pada balita, trauma biasanya terjadi akibat anak terjatuh dan terbentur pada benda keras misalnya meja, kursi, dan lantai saat anak belajar berjalan. Sedangkan pada usia remaja, trauma lebih sering disebabkan oleh kecelakaan pada saat berolah raga keras, perkelahian, atau kecelakaan lalu lintas. Karena letaknya paling anterior mulut, gigi insisivus rahang atas paling seing mengalami trauma. Trauma yang terjadi pada gigi sulung lebih banyak menyebabkan perubahan posisi gigi, intrusi, ekstrusi, atau terlepasnya gigi dari soket. Semua jenis trauma pada gigi dapat menyebabkan masalah jika tidak segera ditanggulangi dengan benar. Trauma dapat menyebabkan masalah serius seperti diskolorasi, malformasi, dan kemungkinan kehilangan gigi. Terdapat perbedaan dalam tindakan dan perawatan pada gigi sulung dan gigi tetap. Dokter gigi harus memiliki pengetahuan yang baik mengenai klasifikasi, pemeriksaan, diagnosis, dan perawatan trauma pada gigi.

Bagaimana Anda menilai Koleksi ini ?