DETAIL KOLEKSI

Efek mengunyah keju terhadap pola pH saliva (laporan penelitian)


Oleh : Dian Indah Widiastuti

Info Katalog

Nomor Panggil : 612.015 DIA e

Penerbit : FKG - Usakti

Kota Terbit : Jakarta

Tahun Terbit : 2007

Pembimbing 1 : Prof. Dr. drg. Boedi Oetomo Roeslan, M. Biomed.

Subyek : Dentistry - Biochemistry;Dentistry - Dental caries

Kata Kunci : cheese, salivary pH pattern


File Repositori
No. Nama File Ukuran (KB) Status
1. 2007_TA_KG_04003053_Halaman-Judul.pdf 3891.34
2. 2007_TA_KG_04003053_Bab-1.pdf 2032.49
3. 2007_TA_KG_04003053_Bab-2.pdf 7310.31
4. 2007_TA_KG_04003053_Bab-3.pdf 1022.1
5. 2007_TA_KG_04003053_Bab-4.pdf 1799.98
6. 2007_TA_KG_04003053_Bab-5.pdf 1900.71
7. 2007_TA_KG_04003053_Bab-6.pdf 1899.11
8. 2007_TA_KG_04003053_Bab-7.pdf 865.26
9. 2007_TA_KG_04003053_Daftar-Pustaka.pdf 1557.86
10. 2007_TA_KG_04003053_Lampiran.pdf 2281.06

K Karies gigi merupakan salah satu indikator kebersihan mulut. pH saliva mempengaruhi terjadinya proses karies gigi. pH saliva yang tinggi mampu mengurangi demineralisasi email. Keju yang bersifat kariostatik dapat menyebabkan pH saliva tidak menurun, karena adanya ion kalsium dan fosfor dalam keju, sehingga dianjurkan sebagai makanan penutup sesudah makan. Tujuan: Penelitian ini dilakukan untuk mengetahui pengaruh mengunyah keju terhadap pola pH saliva sampai menit ke-60. Metode: Subjek sebanyak 20 orang dibagi menjadi 2 kelompok secara random, 10 subjek kelompok kontrol dan 10 subjek kelompok perlakuan. Setiap subjek ditentukan pH salivanya. Selama 1 menit, subjek pada kelompok perlakuan mengunyah keju sebanyak 5 g, kemudian diukur kembali pH salivanya pada menit ke-10, ke-30 dan ke-60. Hasil: Rata-rata pH saliva sebelum perlakuan pada kelompok kontrol sebesar (6,65 ± 0,16), dan pada kelompok perlakuan sebesar (6,66 ± 0,17). Sedangkan rata-rata pH saliva pada menit ke-60 kelompok kontrol sebesar (6,48 ± 0,21), dan kelompok mengunyah keju sebesar (6,70 ± 0,16). Hasil uji-t menunjukkan tidak terdapat perbedaan bermakna (t = 0,189; p > 0,05) antara kelompok keju dan kelompok kontrol sebelum diberi perlakuan. Kesimpulan: Mengunyah keju efektif terhadap pencegahan penurunan pH saliva, sehingga dapat dipakai sebagai salah satu cara alternatif untuk mencegah terjadinya karies gigi.

Bagaimana Anda menilai Koleksi ini ?